Pepes Patin Bumbu Tempoyak



Pertama kali kenal tempoyak waktu Mama abis jalan-jalan sama temen2nya ke Pelembang, terus Mama cerita kalo disana nyobain makanan yang enak walaupun pertama kali nyobain rasanya agak aneh. Gimana gak aneh makanan yang dimaksud adalah ikan patin yang dimasak menggunakan durian yang difermentasi/tempoyak dan dengan semangat Mama juga bawa si tempoyak 1 stoples gede, buat nyobain bikin di sini katanya.
Beberapa hari kemudian Mama nyoba bikin masakan itu, penasaran sama rasanya.. setelah mateng aku ambil nasi anget dengan harapan bisa makan enak dengan masakan model baru itu.... tapi.... hueks rasanya super aneh, bau durian yang udah terfermentasi berasa banget dan rasanya susah banget buat ditelan... tapi buat menghargai yang masak aku bilang aja rasanya lumayan sambil takut2 kalo ditambahin lagi lauknya,. hi hi hi...(Waduh Maap ya Ma... bukanya menghina masakan Mama tapi baunya itu lho...gak tahan).
Tapi itu dulu banget sih, mungkin waktu aku masih kuliah atau 15 taun yang lalu (...ups ketaun deh kalo masih muda).. sekarang sih karena udah nyobain berkali2 akhirnya lumayan doyan juga sama masakan yang ada bau tempoyaknya, malah kadang-kadang kangen juga kalo udah lama gak makan.

Pepes Patin Bumbu Tempoyak
Resepnya Rachmi Hasan

Bahan:
500 gr potongan ikan patin
2 buah cabe merah
5 siung bawang merah
1 siung bawang putih
1 batang daun bawang
2 batang sereh iris tipis
3 sdm tempoyak
1 ruas jari kunyit
daun kemangi secukupnya (optional)
daun salam secukupnya
1 sdt gula pasir
garam secukupnya (tergantung asinnya tempoyak).

Cara membuat:
- Haluskan cabe, bawang merah, bawang putih, kunyit, sereh, gula dan garam
- aduk ikan dengan semua bumbu2, diamkan 1 jam supaya meresap.
- Ambil 1 potong ikan dan sebagian bumbunya, bungkus dengan daun pisang
- ulangi sampai semua ikan terbungkus habis
- panggang dengan teflon sampai matang (kalo aku dimasukkan ke dalam oven selama kerang lebih 20 menit)
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

1 komentar:

KAE12 mengatakan...

Mbaa,,mamaku asli org sumsel,,tepatnya dari Lahat,,hehehee
Aku jg ga bs sih masak tempoyak,,bisanya makannya doang,,hihihiii dan lbh oke tempoyak pepes daripada tempoyak kuah,dimakan pakai lalap buncis mentah,,mak nyuuuusss

Cuma mama pernah bilang,kl tempoyak itu jgn dipakein bawang untuk bumbunya,,karena justru bau khas durennya itu hilang

Dan durennya,duren yg sudah matang sekali,kl bs justru sdh agak2 kluar air alkoholnya,itu yg bikin mantep,kan mesti qudu wajib difermentasi dulu layer by layer sama garam n ditaro dikulkas,kl si mama sih minimal 2minggu tuuhh

Gitu aja sih mbaa,,
Btw thanks bgt buat resep2nya,luv it...

Poskan Komentar

TEST